Followers

Carian Dalam Blog Ini

Loading...

Sunday, July 7, 2013

Monolog Keladu Bersayap Biru

Monolog Keladu Bersayap Biru

Kala malam muram menyeru dingin angin
pada titisan hujan terakhir menimpa bumi
dan hayatku yang sementara ini.

Sekian lama hidup di dalam liang
dengan izin-Nya aku keluar dari kegelapan
terbang mencari cahaya.

Mati itu pasti kerana aku ciptaan-Nya
walau caranya tampil pelbagai rupa
sekurang-kurangnya aku sudah kecapi nikmat cahaya.

Maafkan aku dan bangsa-bangsaku
tidaklah kami diciptakan tuk bebanan manusia
melainkan untuk kalian berfikir kekuasaan-Nya.

Tabir Khaizuran

No comments:

Post a Comment