Followers

Carian Dalam Blog Ini

Loading...

Friday, July 26, 2013

KEHILANGAN

KEHILANGAN

Ayah...
aku cuba untuk melakarkan
sebuah lakaran puisi kehilangan
kehilanganmu...ayahku sayang.
Duapuluh dua Julai hadir lagi...
suatu peristiwa menggamit memori
duapuluh enam tahun lamanya kini
ayah pergi meninggalkan kami.

Duhai ayah, ayahku sayang...
pergimu tiada dapat dihalang
sering aku berhati walang
saat ujianku kian menjelang
kusimpan di hati tiada kubilang
kerana kumampu menanggungnya seorang.

Masih segar di ingatan...
saat aku ke rumah penghulu
mengutuskan khabar saat akhirmu
langkah longlaiku semakin laju
untuk sampai ke tempat yang di tuju.
Saat aku kembali...
kulihat kakak menangis lagi
tangisan kakak hiba sekali
hatiku mula mencurigai, sangkaanku benar sekali.

Meluru aku ke muka pintu
terjelepuk aku terus di situ
menangis hiba tanpa malu
saat rakan dan jiran setia di situ.
Kutatap ayah penuh sayu
sekujur tubuh terbujur kaku
airmataku semakin laju
tanpa kusedar ketika itu
terpacul kata dari bibirku
"abah dah tak ada"
kulihat yang ada memandangku penuh sayu.

Bagai kaki tak jejak bumi
kugagahi diri berada di sisi
tiada daya, tiada kudratku lagi
jiwaku kosong, bagaikan mati
ayahku pergi takkan kembali
walau tempatmu sudah diganti
takkan sama ayah yang kusayangi.

ZIE 22/07/2013

No comments:

Post a Comment