Followers

Carian Dalam Blog Ini

Loading...

Sunday, June 16, 2013

ADIKKU

ADIKKU

Adikku,
aku fahami apa yang engkau rasai
aku fahami apa yang engkau lalui
aku fahami kehausanmu
yang mendahagai kasih seorang ayah.
Usah bersedih, usah merintih adikku
perginya abah tika usiamu lima tahun cuma
masih segar di ingatanku
saat jenazah sedang dikafankan
engkau tiada, menghilang seketika
aku mencarimu di segenap ruang
namun, tiada berjumpa.
Seketika, terdengar sayup suara anak kecil merintih
kuamati, suara yang sememangnya aku kenali
rupanya engkau sedang menangis
dibalik pintu dapur, adikku
kupujuk, kupimpin tanganmu
untuk menatap wajah abah buat terakhir kalinya
namun, engkau tetap terpaku di situ
meneruskan tangismu
apa dayaku ketika itu duhai adikku.

(maaf adikku, tak mampu kuteruskan lagi. Menitis airmataku di ketika ini.)

Adikku,
engkau masih beruntung
engkau masih bertuah
engkau satu-satunya punyai golongan darah yang sama dengannya
berbanding kakak-kakak dan abangmu.
Hapuskan kesedihanmu adikku
masih ada di luar sana
tiada berpeluang mengenali
seorang insan yang bergelar ayah.
Percayalah adikku,
walau engkau merasakan
tiada kasih dan sayang seorang ayah
jauh di sudut hatinya tetap ada kasih sayang itu
senyumlah adikku kerana
senyuman itu penawar kedukaanmu.

ZIE 15/06/2013

No comments:

Post a Comment